iklan nuffnang

Friday, 29 October 2010

Beca Terengganu.. ke mana nasibnya

(gambar ehsan MBKT)



Terdengar berita di radio Terengganu FM tentang perlunya usaha memulihara warisan beca Terengganu. Di mana sekarang ini ia tidak lagi mendapat sambutan dan tidak sepenting sebagaimana dulu. Apa usaha kita dalam menjaga warisan beca Terengganu ini?.

Boleh dikatakan kebanyakan pengayuh beca adalah mereka yang miskin dan hidup susah. Jadi kehidupan mereka akan bertambah susah jika tiada usaha memulihara dan menginovasikan beca ini supaya bernafas kembali dan boleh memberi pendapatan yang memuaskan kepada pengayuh-pengayuh ini.

Mungkin sudah tiba masanya beca ini bertukar menjadi 'motobeca' supaya jarak operasi mereka lebih jauh dan tidak lagi memerah kudrat dan keringat pengayuh tua. Operasi motobeca mungkin boleh melangkau perjalanan dari bandar ke Muzium Negeri, Taman Tamadun Islam, Pulau Duyung, Batu Enam, malah mungkin sampai ke Bukit Payung.



Perjalanan dalam bandar akan lebih menyeronokkan jika pengunjung atau pelancong akan dapat menikmati keindahan bandar Kuala Terengganu dengan lebih lama malah boleh merasa Nasi Dagang di Chendering dan terus bersiar-siar di Masjid Terapung, Kuala Ibai dan kembali bersiar di Taman Shahbandar atau Pulau Warisan. Jika kita mengharapkan kudrat tua pengayuh beca sekarang, maka setakat kayuhan sekitar pasar payang dan shahbandar sahaja dapat kita mengelilingi dengan beca itu.

Jelas sekali beca Terengganu perlukan 'nyawa baru' untuk terus hidup menongkah arus.

No comments:

nuffanng advert

lazada advt

bookcafe com

AGODA Booking

Get the LOWEST RATE of your hotel BOOKING by Online

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Shopping @ ZALORA my

My Blog List

kongsi blog